8 Cara Memisahkan Uang Pribadi dan Usaha agar Modal Tidak Habis!

Anisa 10 Feb 2023 3 Menit 0

  • Laporan laba dan rugi perusahaan guna mengetahui kondisi pemasukan usaha
  • Neraca keuangan untuk memeriksa jumlah aset, modal, beban, dan utang yang dimiliki

Anda juga bisa menggunakan aplikasi pencatat keuangan perusahaan agar tidak ada satu pun nominal yang terlupakan.

ADVERTISEMENT

5. Disiplin Menjalankan Usaha

Pentingnya memisahkan uang pribadi dan usaha

Source: pexels. Com/rodnaeproduction

Cara memisahkan uang pribadi dan usaha berikutnya adalah menghidupkan budaya disiplin.

Tanpa disiplin, Anda akan terus mencari celah dan cara untuk menggunakan uang perusahaan, lalai melakukan pencatatan, dan tindakan-tindakan tak berdasar lainnya.

Salah satu akibatnya, bisa membuat modal usaha habis entah ke mana!

Padahal bisa jadi, Anda harus mencari cara mengembalikan modal usaha supaya dapat mencapai goals perusahaan yang lain.

Nah, untuk mencegah terjadinya tindakan tersebut, silakan pakai aplikasi pengatur keuangan bisnis supaya bisa mengatur manajemen keuangan pribadi dan perusahaan dengan baik.

ADVERTISEMENT

6. Evaluasi Kinerja Perusahaan

Cara memisahkan uang pribadi dan perusahaan berikutnya yakni mengevaluasi kinerja perusahaan yang dapat dilakukan setiap satu minggu, satu bulan, bahkan satu tahun sekali.

Anda bisa memeriksa atau melakukan pengecekan pada laporan keuangan secara rutin pada neraca serta laporan laba rugi.

Fungsinya untuk melihat sektor mana yang paling pesat pertumbuhannya, sehingga dapat dioptimasi lagi di waktu mendatang.

Dengan evaluasi ini juga, Anda bisa tahu cara mengukur untung perusahaan sekaligus memantau; apakah modal tersalurkan secara maksimal dan memperkirakan langkah selanjutnya.

ADVERTISEMENT

7. Jangan Pakai Fasilitas Perusahaan untuk Pribadi

Sebisa mungkin hindari menggunakan fasilitas perusahaan untuk kepentingan pribadi ya.

Hal ini untuk mencegah terjadinya kerusakan dan depresiasi aset (penyusutan) yang sebenarnya dapat dimanfaatkan untuk memaksimalkan usaha.

Gemar menggunakan fasilitas perusahaan untuk urusan pribadi juga menjadi contoh buruk bagi karyawan, yang bisa saja melakukan hal serupa.

Akibatnya, Andalah yang rugi dan harus menanggung banyak risko. Kian tinggi risiko, makin besar pula peluang kerugian yang diderita.

ADVERTISEMENT

8. Alokasikan Keuntungan

Kenapa memisahkan uang pribadi dan usaha

Source: pexels. Com/nataliya vaitkevich

Keuntungan perusahaan sudah pasti jelas bisa dipakai untuk mengembangkan usaha atau memperkuat modal bisnis.

Anda bisa mengalokasikan sepersekian persen keuntungan tersebut sebagai berikut (ini hanya contoh):

  • 10% untuk diinvestasikan atau menambah modal
  • 20% untuk menggaji diri Anda sendiri
  • 30% untuk perusahaan. Misalnya membeli aplikasi POS kasir
  • 10% untuk membayar utang (apabila bisnis memiliki tagihan)

Lewat teknik dan rincian seperti ini, cara memisahkan uang pribadi dan usaha jauh lebih mudah.

Anda bisa menikmati hasil kerja keras sekaligus membuka lapangan pekerjaan bagi orang lain.

ADVERTISEMENT

FAQ

ADVERTISEMENT

Apakah perlu memisahkan antara keuangan pribadi dan usaha?

Memisahkan keuangan pribadi dan usaha sangatlah penting untuk mencegah terjadinya korupsi, mengendalikan dan mengawasi perputaran uang, dan menjaga agar uang dapat dimaksimalkan sesuai kepentingan antara pribadi serta bisnis.

Kenapa modal usaha selalu habis?

Habisnya modal usaha merupakan indikator bahwa pencatatan dan rancangan bisnis yang dilakukan tidak berjalan dengan baik. Penyebabnya adalah pemilik usaha tidak melakukan pembukuan terpisah antara uang pribadi dan bisnis, serta kesalahan dalam manajemen modal.

Bagaimana cara memutar modal usaha?

Tentunya Anda dapat memisahkan uang pribadi dan usaha, menghindari utang terlalu tinggi, mengalokasikan keuntungan, memaksimalkan promosi agar mampu mencapai target omset bulanan, dan melakukan pencatatan laporan keuangan secara disiplin.

Akhir Kata

Nah, seperti itulah cara memisahkan uang pribadi dan usaha agar bisnis tidak bangkrut serta mampu mengembangkannya lebih besar lagi.

Jangan lupa untuk memulai usaha dengan cara yang baik serta optimis!


Jangan lupa untuk berkomentar dan beri kami masukan melalui media sosial Pintarjualan di Instagram atau Tips Pintar Jualan on Facebook agar terus berkembang, sehingga mampu menyuguhkan artikel berkualitas sesuai kebutuhan readers. Yuk, baca artikel menarik lainnya di Pintarjualan.id seputar marketplace dari Anisa Juniardy. Informasi lebih lanjut dapat menghubungi operation@tonjoo.id.


Referensi:

  • 5 Ways to Separate Your Personal and Business Finances – https://www.sba.gov/blog/5-ways-separate-your-personal-business-finances
  • 5 langkah yang benar memisahkan uang bisnis dengan uang pribadi | Bpk. Wildy Istimror – https://www.youtube.com/watch?v=Xke9rlrgTP8&t=516s

Pages: 1 2Lihat Semua

Bagikan ke:
Anisa
Ditulis oleh

Anisa

Seorang Content Writer SEO dan Content Creator yang suka belajar hal-hal baru, terutama tentang transformasi dunia digital agar bermanfaat dan memberikan solusi atas permasalahan-permasalahan yang relevan saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *