image

Apa Bedanya e-Commerce, Marketplace, dan Online Shop? Penjelasan dan Contohnya

beda ecommerce marketplace online shop

Kita semua tau.. istilah e-commerce, marketplace, dan online shop sering berseliweran di lini masa, namun seringkali mendadak bingung kalau ditanya, “Apa bedanya? Dan bagaimana cara kerjanya?

Tapi kamu tenang saja.. karena dalam tulisan ini, kami akan menjawab tuntas kegelisahan tersebut sekaligus menyampaikan insights yang berguna perihal:

  • Pengertian e-commerce, marketplace, dan online shop
  • Perbandingan e-commerce vs marketplace vs online shop
  • Rekomendasi platform jualan yang cocok untuk pemula

Kamu siap? Mari kita mulai.

image

 

Apa itu e-Commerce, Marketplace, Online Shop?

Dalam sesi ini, kita akan mengupas istilah e-commerce, marketplace, dan online shop yang ditinjauh dari:

  • Definisi sederhana
  • Contoh nyata

Dengan memahami definisi dan melihat contohnya, kamu diharapkan bisa langsung paham perbedaan ketiganya. Berikut penjelasan selengkapnya.

1 — e-Commerce dan Contohnya

e-Commerce adalah toko online besar yang menjual produk dengan brand sendiri (ekslusif) atau juga bisa berdasarkan kategori.

Sebenarnya, e-commerce juga bisa disebut sebagai toko online. Karena pada dasarnya, definisi e-commerce ialah aktivitas jual beli barang yang dilakukan di internet.

Namun supaya mudah, kita sepakati saja jika e-commerce cenderung lebih ekslusif, baik dari segi brand maupun barang yang dijual. Karena kebanyakan, e-commerce dimiliki oleh brand-brand yang punya nama besar.

Karena ekslusif, maka penjual tidak bisa memasang barang dagangannya di platform e-commerce. Kalaupun bisa, harus ada seleksi untuk bisa kerja sama.

Supaya lebih jelas, berikut adalah contoh e-commerce di Indonesia saat ini:

a — Fabelio

ecommerce fabelio
Beranda Fabelio (c) fabelio.com

b — Men’s Republic

mens republic
Beranda Men’s Republic (c) mensrepublic.id

c — Lemonilo

lemonilo
Beranda Lemonilo (c) lemonilo.com

2 — Marketplace dan Contohnya

Marketplace adalah pasar online yang mempertemukan para penjual dan pembeli di satu tempat.

Kamu pernah dengar istilah rekber (rekening bersama)? Kurang lebih, peran marketplace ada di situ: menjembatani penjual dan pembeli dalam bertransaksi. Setidaknya ada 3 pihak yang terlibat:

  1. Pemilik pasar
  2. Penjual
  3. Pembeli

Proses transaksi yang ada di marketplace dimulai dengan:

  1. Pembeli checkout barang di marketplace
  2. Pembeli transfer sejumlah transaksi kepada marketplace
  3. Marketplace menerima transfer dan memberi notif pesanan ke penjual
  4. Penjual mengemas barang dan mengirim ke alamat pembeli
  5. Penjual menerima saldo dari marketplace sejumlah transaksi

Dengan pola seperti ini, proses transaksi menjadi lebih aman. Selain keamanan, penjual juga diuntungkan dengan hadirnya pengunjung yang sudah siap membeli langsung, tanpa harus susah payah mendatangkan traffic sendiri.

Untuk tau lebih detail, perhatikan contoh marketplace di Indonesia berikut ini:

a — Shopee

marketplace shopee
Beranda Shopee (c) shopee.co.id

b — Tokopedia

marketplace tokopedia
Beranda Tokopedia (c) tokopedia.com

c — Bukalapak

bukalapak
Beranda Bukalapak (c) bukalapak.com

3 — Online Shop dan Contohnya

Online shop adalah toko online yang fleksibel, biasanya menjual barang yang tidak ada di e-commerce.

Karena lebih fleksibel, tempat jualan online shop pun beragam:

  • Instagram
  • Facebook
  • Marketplace
  • Toko online sendiri

Jadi, menurut kami, online shop lebih cenderung kepada penjual yang masih berada di kategori UMKM, baik dari pendapatan maupun perizinan usaha.

Dengan definisi tersebut, bisa saja dropshipper atau reseller disebut sebagai online shop. Karena juga tidak harus menjual barang hasil produksi sendiri. Begitu pula dengan jenis barang yang dijual, biasanya juga variatif.

Supaya lebih jelas, simak beberapa contoh online shop berikut ini:

a — Steddy Store

steddystore
Produk sweater perempuan (c) IG @steddystore

b — Karplanter

karplanter
Pot hias beserta tanamannya (c) IG @karplanter

c — Gamal Men

gamalmen
Produk skincare pria (c) IG @gamal.men

Perbandingan: e-Commerce vs Marketplace vs Online Shop

Setelah tau perbedaan secara definisi dan melihat contoh langsung, sekarang coba kita gali lebih jauh lagi. Kali ini, ada beberapa aspek yang akan dibandingkan:

  • Jenis produk yang dijual
  • Biaya dan pembuatan
  • Metode pembayaran
  • Aktivitas branding
  • Promosi produk

Sudah siap? Scroll ke bawah.

1 — Produk yang Dijual

e-Commerce Marketplace Online Shop
Milik sendiri. Barang milik sendiri dari produksi, merk. sampai distribusi. Campuran. Berbeda-beda setiap penjual, bisa produksi sendiri / dari supplier. Campuran. Bisa produksi sendiri, bisa dropship/reseller, bisa custom.

2 — Biaya dan Pembuatan

e-Commerce Marketplace Online Shop
Berbayar. Jauh lebih mahal, karena semuanya dibuat sendiri mulai dari pesan hosting, domain, dan lain-lain. Gratis. Kamu bisa langsung membuka toko semudah daftar sosial media, lalu upload produk jualan. Gratis. Sama seperti marketplace, kamu bisa langsung membuat sosmed untuk jualan di Instagram, Facebook, dll.

3 — Metode Pembayaran

e-Commerce Marketplace Online Shop
Semua diatur sendiri. Mulai dari bank transfer atas nama perusahaan, dompet digital, hingga COD. Semua diatur marketplace. Kamu tidak perlu memikirkan pembayaran memakai apa, karena semua tersedia. Semua diatur sendiri. Kamu mengatur pembayaran sendiri, apakah transfer bank, COD, atau dompet digital.

4 — Aktivitas Branding

e-Commerce Marketplace Online Shop
Lebih kuat. Karena sudah punya nama brand yang unik dan barang yang dijual merk-nya sama. Sehingga lebih mudah untuk membangunnya. Sangat rendah. Rata-rata barang yang dijual sama, sehingga pembeli cenderung membeli yang murah dan susah mengingat brand. Lumayan kuat. Kamu bisa mengatur nama brand di sosial media, WhatsApp, dan lainnya (kecuali marketplace) sehingga mudah diingat pelanggan.

5 — Promosi Produk

e-Commerce Marketplace Online Shop
Mahal. Promosi biasanya lewat iklan, endorsement, kampanye influencer, billboard, dan variasi lainnya. Sedang. Paling efektif jika beriklan di marketplace itu sendiri. Karena produk yang diiklankan lebih sering dilihat. Murah. Lebih fleksibel karena barang jualan bisa diiklankan lewat mana saja, bahkan story WhatsApp sekalipun.

Platform Mana yang Bagus untuk Pemula?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, sebenarnya ketiga-tiganya bagus. Tetapi ingat, ada urutannya. Jika disederhanakan, berikut tahapan yang sebaiknya dilalui:

  1. Membuka toko di marketplace
  2. Menguatkan brand di sosial media
  3. Membuka toko online sendiri

Jadi, untuk pemula, marketplace memang tempat terbaik untuk memulai jualan. Tetapi tidak berhenti sampai di situ, seiring persaingan yang ketat dan sewaktu-waktu toko bisa ditutup. Plus, kamu juga harus tampil berbeda supaya mudah diingat calon pelanggan.

Caranya adalah dengan menguatkan sisi branding di sosial media. Jika sudah kuat maka akan terkumpul pelanggan loyal dan orang-orang yang minat dengan produkmu. Barulah di situ kamu meluaskan pasar dengan membuat toko online sendiri.

Sampai di sini, cukup jelas, ya?

Jika kamu masih bingung mau mulai dari mana, silakan baca konten kami tentang Cara Memulai Usaha Online dari Nol sampai Sukses. Jika ada yang belum jelas, tanyakan saja lewat kolom komentar.

Akhir kata, semoga dapat membantu 🙂

image
image
Related Article

Cara Cek Resi GoSend Live Tracking untuk Kirim Barang Sehari Sampai

Buat yang suka kirim barang instan, seringkali kamu akan membutuhkan cara cek resi GoSend (live tracking). Entah itu checkout dari Tokopedia, Shopee, atau juga kirim barang sendiri. Dalam tulisan ini, kamu akan menemukan informasi berguna seputar: Mengenali apa itu GoSend dan jenis layanan yang ditawarkan, Bagaimana cara melacak kiriman GoSend sudah sampai mana. Namun sebelum […]

Ekspedisi /
8 Maret 2021

11 Jasa Kurir Terbaik di Indonesia: Harga Murah dan Pengiriman Cepat [Komplit]

Bagi seller, memilih jasa kurir terbaik merupakan pekerjaan yang agak tricky. Dalam artian, sebenarnya semua ekspedisi di Indonesia terbilang cukup bagus. Tetapi tergantung pada pembeli, apakah mereka suka atau tidak. Bahkan hal-hal sesimpel apakah mas-mas kurir yang mengantar ramah atau tidak, itu juga menjadi acuan pembeli. Dan pada akhirnya, pembeli-lah yang menentukan. Nah kali ini, […]

Ekspedisi /
8 Maret 2021

Cara Cek Nomor dan Pulsa XL Mudah dan Komplit

Cek nomor XL merupakan hal lumrah untuk dilakukan bagi para pengguna provider GSM XL. Ada banyak alasan mengapa seseorang ingin mengecek nomor telepon yang Ia gunakan. Kemungkinan yang paling sering adalah nomor telepon tersebut dibutuhkan untuk suatu identitas ataupun untuk keperluan lainnya. Jika pernah mencatat nomor telepon sendiri bukan berarti hal tersebut terlepas dari kemungkinan […]

Tips & Trik /
4 Maret 2021